Robot Da Vinci merevolusi Operasi Kanker Prostat-Ginjal

Sistem da Vinci (Robot da Vinci) – dinamai seperti Leonardo da Vinci, artis yang terkenal dengan karyanya yang luar biasa dalam bidang anatomi tubuh manusia – dirancang untuk membantu beberapa jenis tertentu prosedur operasi dengan teknik invasif secara minimal (MIS). Lengan dari Sistem da Vinci dapat bergerak ke tujuh arah yang berbeda, hal tersebut memungkinkan dokter bedah untuk mengoperasi dari tempat yang lain, lebih efektif untuk menjangkau area yang rumit dalam tubuh dibandingkan menggunakan keahlian tangan manusia saja. Sistem da Vinci dilengkapi dengan 4 instrumen lengan: lengan 1 digunakan untuk memegang mikroskop; lengan 2 dan 3 bertanggung jawab untuk membedah dan menjahit jaringan; dan lengan 4 bertanggung jawab untuk menggerakkan jaringan sekitar, apabila diperlukan, untuk mencegah gangguan dan penyumbatan. Mikroskop yang terdapat pada robot, dilengkapi dengan sumber cahaya ganda dan kamera 3-chip ganda, memungkinkan dokter bedah untuk mengoperasi berdasarkan pandangan 3D beresolusi tinggi. Dan konsol utama adalah tempat dimana dokter bedah duduk untuk mengendalikan penyisipan berbagai instrumen robotik ke dalam tubuh pasien.


Untuk melakukan ini, dokter bedah akan pertama membuat lima sayatan kecil pada bagian abdomen pasien dekat dengan bagian pusar. Dokter ahli bedah akan duduk pada konsol tersebut selama waktu operasi dan mengoperasikan lengan robot melalui sebuah monitor. Dalam waktu yang sama, Sistem da Vinci akan mengirimkan sinyal berskala mikro dari gerakan tangan dokter ahli bedah, yang kemudian akan diterjemahkan ke dalam gerakan mikroskopis dan terkontrol dari lengan robot yang beroperasi di tubuh pasien.


Sistem da Vinci digunakan dalam operasi kanker dan rekonstruksi untuk berbagai organ, termasuk ginjal, ureter, dan prostat. Sistem da Vinci juga digunakan dalam operasi ginekologi dan operasi bagian abdomen.


Manfaat dari Operasi dengan bantuan Robot

Dibandingkan dengan operasi abdomen secara terbuka dan operasi laparoskopi, operasi kanker prostat dan kanker ginjal dengan bantuan robot memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • Membantu mengendalikan kanker secara lebih efektif.
  • Pasien merasakan rasa sakit yang lebih kecil, mengurangi waktu perawatan di rumah sakit, dan sembuh secara lebih cepat dikarenakan sayatan bedah yang minimal.
  • Pembedahan dengan ketepatan dan presisi yang tinggi; Robot bisa bergerak dengan bebas dan ahli bedah dapat melihat gambar organ yang jelas dan diperbesar.
  • Robot memiliki kemampuan yang lebih baik dalam menghindari syaraf di sekitar kelenjar prostat yang berfungsi untuk mengendalikan retensi urin dan fungsi ereksi. Oleh karena itu jauh lebih mungkin bahwa setelah perawatan, kontrol kandung kemih dan fungsi seksual pasien tidak akan terpengaruh oleh pembedahan.
  • Operasi membutuhkan waktu yang lebih cepat dibandingkan dengan pendekatan laparoskopi; lebih sedikit darah yang hilang dalam prosedur ini.
  • Kemungkinan komplikasi seperti infeksi dan edema yang lebih kecil setelah operasi.


Selama lebih dari 20 tahun, ahli bedah dari seluruh dunia telah menggunakan Sistem da Vinci dalam operasi dengan bantuan robot. Akibatnya, lebih dari 3 juta pasien terhindar dari resiko rasa sakit yang diakibatkan oleh operasi terbuka secara tradisional.

 


Ditulis oleh Assoc. Prof. Dr. Kittinut Kijvikai, Urologist, Pusat Kesehatan Pria, Rumah Sakit Internasional Bumrungrad

Saya ingin mempelajari lebih lanjut mengenai Sistem da Vinci: Tanyakan kepada kami

Saya ingin membuat appointment dengan dokter Urologis di Pusat Kesehatan Pria: Buat appointment

 

IMG
IMG
IMG
 
Posted by Bumrungrad International

Written by

Older posts